Tips Menghindari Dan Mengobati Kram Saat Mendaki

Posted on

Bertemu lagi dengan kami yang pada kesempatan kali ini akan memberikan pembahasan yang tak kalah penting dari pembahasan sebelumnya, untuk pembahasan kali ini yakni mengenai tips menghindari dan mengobati kram otot saat mendaki. Tips menghindari dan mengobati kram otot saat mendaki  ini kami kutip dari phinemo.com dan semoga dapat semakin bermanfaat bagi kita semua setelah kami hadirkan ulang untuk anda di sini.

Tips Menghindari Dan Mengobati Kram Saat Mendaki

Kram otot pada kaki yang sering terjadi pada pendaki gunung sendiri diakibatkan oleh dehidrasi, cidera, atau kelelahan otot karena digunakan berjalan terus-menerus. Gejala kram memang sering sekali menyerang para pendaki, terutama para pemula yang belum terbiasa dengan medan pendakian.

Kamu hanya perlu latihan fisik dan melakukan gerakan tertentu sebelum mendaki, itu cara mencegah kram yang menghampirimu saat mendaki

Untuk mencegah adanya kram otot kaki, kamu bisa membiasakan latihan fisik sebelum mendaki gunung. Aktivitas sederhana yang bisa kamu lakukan adalah dengan jogging beberapa putaran lapangan sepak bola. Selain bisa melatih otot kakimu, jogging juga bisa melatih pernapasan kamu saat udara semakin yang semakin menipis ketika mendaki.

Jika ternyata kamu lupa melakukan langkah pencegahan kram, lakukan treatment ini saat kamu merasakan gejala kram

Sayang sekali jika kamu kelupaan melakukan beberapa langkah pencegahan kram otot yang harus kamu lakukan untuk meminimalisir adanya kram otot. Jika sudah terlanjut mengalami kram otot, kamu bisa mencoba langkah-langkah berikut ini untuk mengatasinya:

  1. Hentikan aktivitas perjalananmu dan lemaskan otot kakimu

Usahakan jangan memaksa kakimu untuk terus berjalan ketika kamu merasakan gejala kram otot. Segerakan berhenti dan merilekskan kakimu agar otot kakimu tidak merasakan sakit yang menyiksa akibat kram otot.

Semakin memaksakan kakimu untuk berjalan hanya akan membuat gejala kram otot semakin menyiksa dan semakin berat untuk berjalan.

  1. Cobalah untuk duduk, rileks, dan letakkan kakimu lebih tinggi dari organ jantung

Salah satu penyebab adanya kram otot adalah adanya gangguan sirkulasi darah karena penyempitan otot. Dengan meletakkan kaki lebih tinggi dari jantung bisa membantu kamu untuk menstabilkan sirkulasi darah di kaki kamu.

Jangan lupa untuk rileks ya! Nggak boleh panik saat terkena kram biar kamu tetep keren (*haha)

  1. Tarik jempol kaki kamu ke arah tubuh biar otot kakimu bisa kembali mereganang

Jangan terlalu berlebihan melakukan langkah ini. Lakukan perlahan agar otot kaki tidak cidera. Minta bantuan teman mendaki kamu jika kamu kesulitan melakukannya sendiri.

  1. Pijat betis atau bagian tubuh kamu yang merasakan kram dengan perlahan-lahan

Kalau kamu sudah selesai melakukan ketiga langkah-langkah tersebut, selanjutnya kamu bisa memijat kaki kamu dengan perlahan-lahan dan hati-hati. Pada langkah ini, kamu akan bolak-balik mengalami gejala kram. Ulangi langkah kedua, ketiga dan keempat saat gejala kram muncul kembali.

Usahakan tetap rileks, jangan langsung memutuskan untuk melanjutkan perjalanan sebelum kamu bernar benar menghilangkan rasa kram kamu. Karena dipastikan kamu akan mengalami kram lagi saat kamu memaksa kakimu berjalan lagi,

  1. Minumlah air putih yang cukup, jangan biarkan dehidrasi membuat peredaran darahmu kembali mempengaruhi kinerja otot kamu

Selain kelelahan otot, dehidrasi adalah penyebab paling mutlak adanya penyempitan otot kamu. Jangan pernah lupa untuk selalu minum ketika kamu merasakan haus.

Tapi ingat, janganterlalu banyak minum air, karena kebanyakan minum ya! Kamu harus irit air hingga sampai puncak.

***

Meskipun kram adalah hal yang sepele, nyatanya rasa sakitnya sangat menyiksa. Jangan sampai kamu tidak tahu cara mengatasinya. Yang pasti, kamu wajib melakukan pencegahan kram sebelum mendaki. Urusan nanti terkena kram atau tidak, setidaknya kamu sudahmencoba meminimalisirnya.

Pun jika kamu terkena kram saat nai gunung, kamu bisa mengatasinya dengan melakukan beberapa hal ini untuk mengatasinya.

PENUTUP – Baiklah rupanya hanya itu tips menghindari dan mengobati kram otot saat mendaki yang dapat kami sajikan untuk anda. Semoga tips menghindari dan mengobati kram otot saat mendaki diatas dapat bermanfaat bagi anda dan atas kunjungan anda kami ucapkan terimakasih banyak serta sampai jumpa lagi di pembahasan selanjutnya.